In Lagi Embuh

Sebuah Lagu Untuk Dikenang


wallarthd.com
Sebentar-sebentar.
Sebelum ke cerita, kalian yang baca ini udah nonton Inside Out? Kalo ada yang belum, buruan nonton filmnya biar kalian maksud dengan cerita yang mau gue tulis ini. Tapi btw bajakannya udah keluar sih. Btw aja nih tapi, jangan di-download! 

Tapi terserah ding.

Oke, langsung aja.
*Masuk ke dalam ruang perasaan gue*

Sekarang si Joy lagi di sebuah labirin ingatan buat nyari salah satu kenangan gue dulu. Nyarinya di labirin karena kenangan gue itu udah lama banget gak gue inget-inget lagi. Untungnya aja bolanya gak berwarna biru, jadi pas nginget-nginget kenangan itu gue masih suka senyum-senyum sendiri. Singkat cerita, Joy berhasil nemuin bola kenangannya. Dia dengan cepat balik ke markas dengan kereta ingatan. Dengan segera Joy memasang bola ingatan itu dan membuat gue kembali mengingat kenangan yang pernah terjadi di dalamnya.

*Plung! Masuk ke dalam kenangan. Joy, Anger, Disgust, Fear sama Sadness rame-rame nonton kenangan gue itu. Nontonnya itu kayak lewat LCD gitu lho. Tapi LCD-nya pake bola.*


Lep. Layarnya hitam, perlahan demi perlahan layarnya menyala menampilkan gue saat lagi di dalem kamar. Gue lagi sibuk ngetik percakapan apa aja yang mau gue bilang pas telponan nanti. Gue ketik biar keliatan lancar dan gak canggung. Tentunya juga biar keliatan keren waktu telponan. Ngomong-ngomong malem itu gue mau telponan sama seseorang yang pernah deket sama gue. Iya, pernah deket.. :( *tiba-tiba Sadness menyentuh bola kenangan*


Niatnya gue cuma mau bilang maaf doang. Padahal tiap hari aja ketemu. Tapi gue gak berani ngomong langsung, gue beraninya lewat telpon. Payah banget emang. Beraninya jarak jauh, tapi hubungan jarak jauh gak berani. *Sadness nyentuh bolanya lagi*

Sebelum telpon, jantung gue deg-degan gak karuan. Bunyinya udah kayak double pedal. Drudug.. Drudug.. Drudug.. Drudug.. Drudug. Buat ngurangin deg-degan, gue nyari-nyari lagu. Buat pengiring aja, tapi sebenernya biar gak kedengeran aja sama keluarga kalo gue lagi telponan di dalem kamar. Bisa-bisa kalo ketauan, gue bakal dicoret dari kartu keluarga diciye-ciyein. Karena waktu itu gue lagi suka-sukanya sama lagu ‘Dia’nya Maliq & D’essentials, tanpa basa-basi langsung gue play lagunya. Gue milih lagu ini karena aliran lagunya bukan rock, jadi nanti pas telponan gak bikin berisik. Lagunya slow dan liriknya bikin baper. Gak baper juga ding, cuma ngewakilin perasaan gue aja ke dia.. oke, maap. 

  temukan apa arti di balik cerita,
hati ini terasa berbunga-bunga,
membuat seakan aku melayang,
terbuai asmara..

Tuuuut... Gue mulai menelpon. Telpon diangkat.
"Hai?" gue nyapa dia.
tut, tut, tut.. Telponnya putus. Padahal sebelum mau telpon, gue udah ngisi pulsa dulu 10 ribu biar bisa lamaan telponannya. Gue coba telpon lagi.

".........................."

Adegan telponan gue skip biar bikin penasaran. Sebenernya.. gue lupa ngomongin apa aja. Intinya sih seperti yang udah gue tulis tadi, gue cuma mau minta maaf. Basa-basinya banyak tapi, jadi biar lama, biar lama denger suaranya. Ehm.

http://i29.tinypic.com/30sgd8x.jpg

Semenjak telpon-telponan itu, setiap gue dengerin lagunya Maliq & D’essentials – Dia, pikiran gue suka kebayang-bayang waktu lagi telpon-telponan. Kebayang waktu gue denger suara ketawanya dia, canggungnya gue waktu gue kasih tau ke dia kalo gue nyatet dulu apa yang mau gue omongin. Aaak, gue senyum-senyum sendiri ngetiknya.

Saking seringnya dengerin lagu Maliq & D’essentials – Dia, hidup gue waktu itu udah kayak ada soundtrack-nya. Waktu gue ketemu dia dan mata kita saling memandang, tiba-tiba lagunya mengalun persis kayak di film-film drama romantis.

Diaa.. seperti apa yang selalu kunantikan,

Kuinginkan


Joy mengganti bola kenangan dengan yang lain. Gue ngelamun lagi.

Waktu itu gue lagi suka dengerin radio. Gue jadi sering denger radio karena gue cuma mau denger suara penyiarnya aja, gue juga kenal sama dia. Hampir tiap kali dia siaran gue jarang absen buat jadi pendengar setianya. Gue juga pernah iseng-iseng sms buat request lagu. Sebenernya gue cuma modus doang. 

http://i29.tinypic.com/30sgd8x.jpg

Gak cuma request aja, gue juga ngasih jawaban dari tema siaran hari itu. Tadinya gue bingung mau request lagu apa, terus.. yaudahlah gue sms Maliq n d’essentials – Dia.

Gak diputer.


Gue sempet kesel karena gak diputerin tapi gue juga seneng karena sms gue dibacain sama dia. Lebih senengnya lagi, gue ngerekam suaranya waktu dia siaran. Jadi, gue bisa denger suaranya kapanpun gue mau. 
http://i29.tinypic.com/30sgd8x.jpg

Yap. Akhirnya tayangannya perlahan meredup menandakan gue udah gak ngelamun lagi. Gue udah ngerasa seneng lagi berkat nginget-nginget kenangan itu. Oiya, betewe gue lagi ikutan ngeramein 1 tahunnya buku Diary Anak Magang karya @adittyaregas. Jadi kalo kalian punya satu lagu yang paling berkesan, ikutan deh. Hadiahnya lumayan bet lho.

Kalo mau tau lengkapnya, klik aja banner di bawah! \o/

http://www.adittyaregas.com/2015/09/1th-diary-anak-magang.html

Related Articles

3 komentar: